Ini isi Surat Gita Wirjawan ke Presiden

AJP.Com, Jakarta - Gita Wirjawan resmi mundur dari jabatannya sebagai Menteri Perdagangan per tanggal 31 Januari 2014 lalu. Gita mengaku ingin serius untuk berkonsentrasi mengikuti Konvensi Partai Demokrat sebagai calon presiden.

Dari kopi surat yang diterima, Gita Wirjawan menyampaikan pengajuan diri untuk mundur kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) per tanggal 31 Januari 2014.

Berikut isi surat dari Gita kepada SBY:

Yang terhormat Bapak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ,

Pertama-tama, saya mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas kepercayaan yang diberikan Bapak kepada saya untuk menjadi Menteri Perdagangan dalam Kabinet Indonesia Bersatu Jilid II yang Bapak pimpin.

Kesempatan yang Bapak berikan kepada saya untuk berbakti kepada negara, melalui BPKM dan Kementerian Perdagangan, merupakan pengalaman yang sangat berharga. Empat tahun berbakti kepada negara membangkitkan kembali kesadaran saya mengenai nilai patriotisme, sebuah nilai yang sejak kecil telah ditanamkan oleh ayah saya.

Seperti yang Bapak ketahui, saat ini saya menjadi salah satu peserta Konvensi Calon Presiden Partai Demokrat 2014. Bagi saya, konvensi yang diselenggarakan Partai Demokrat ini adalah bukti nyata kemajuan praktek berdemokrasi - bukan hanya di tingkat internal Partai Demokrat, namun juga bagi dunia perpolitikan Indonesia.

Selain itu, saya percaya bahwa Konvensi ini memberi harapan nyata bagi seluruh rakyat untuk mendapat pilihan calon pemimpin baru yang akan melanjutkan pencapaian cita-cita kita semua. Mengingat betapa pentingnya Konvensi ini bagi kepentingan bangsa, saya merasa sudah selayaknya jika mencurahkan seluruh energi dan waktu untuk menyukseskan upaya mulia ini.

Oleh karena itu, bersama surat ini saya mengajukan permohonan untuk mengundurkan diri dari jabatan saya selaku Menteri Perdagangan RI per tanggal 31 Januari 2014. Pengunduran ini juga didasari oleh kesadaran etis tentang besarnya potensi konflik kepentingan jika saya terlibat penuh dalam proses politik selama Konvensi, sementara pada saat yang sama tetap menjalankan tugas dan kepercayaan yang Bapak berikan sebagai Menteri Perdagangan.

Saya harap, atas persetujuan Bapak, langkah yang saya ambil ini merupakan langkah terbaik bagi Indonesia dan dapat menjadi preseden dalam perkembangan politik dan demokrasi di Indonesia.

Demikian yang perlu saya sampaikan. Saya mohon maaf apabila apa yang saya sampaikan ini tidak berkenan di hati Bapak. Tapi saya mohon pemahaman Bapak bahwa permohonan diri saya dan apa yang saya sampaikan dalam surat ini sepenuhnya demi kebaikan bangsa dan negara Indonesia.

Hormat saya,

Gita Wirjawan