Wiranto : Indonesia Masih Dijajah

AJP.Com, Solo - Calon Presiden dari Partai Hanura, Wiranto, menilai saat ini Indonesia memang sudah merdeka. Namun, di beberapa bidang negeri ini masih terjajah asing. Salah satunya di bidang ekonomi.

"Saat ini ekonomi kita sedang dijajah. Kebutuhan pangan Indonesia bergantung pada impor. Semua impor, gula, garam, susu," ujar Wiranto di sela-sela kunjungan ke  Solo, Rabu (29/1/2014).

Memasuki era globalisasi, kata Wiranto, Indonesia dinilainya masih betergantung terhadap asing. Ketergantungan itu menurutnya harus diakhiri agar cita-cita negara bersatu, berdaulat, adil dan makmur bisa diwujudkan.

Bahkan kata dia, persoalan tidak hanya pada kedaulatan pangan, namun sudah merambat ke persoalan kedaulatan energi. "Negeri kita kaya namun kita banyak tergantung pada negara lain, tidak mandiri," ujarnya.

Dalam kunjungannya ke Solo, Wiranto yang telah mendeklarasikan diri sebagai Capres bersama Cawapres Hary Tanoe (HT), kemudian memberikan kartu asuransi kepada warga yang berlaku selama satu tahun dan juga sembako bagi warga.

Sementara itu HT dalam kesempatan itu mengungkapkan maksud dan tujuan dirinya dan Wiranto untuk berkeliling indonesi guna melihat kondisi dan keadaan senyatanya dari masyarakat Indonesia.

"Kenyataannya banyak soal di negeri ini, mulai dari kesehatan, pendidikan hingga kesejahteraan masyarakat," ungkapnya.x