Berhijab, Mahasiswi Asal Saudi di Inggris Tewas Ditusuk



London - Mahasiswi PhD dari Arab Saudi telah ditikam sampai mati dikarenakan memakai busana Islami. Pasalnya, ia ditikam saat tengah diperjalanan menuju kampus.

Seperti yang dikutip Press TV,  dari Huffimgton Post, diketahui mahasiswi Muslim ini bernama Nahid Alamena, 31 tahun. Ia ditikam hingga 16 kali di jalan setapak. Petugas berwenang mengatakan, ia dijadikan sasaran karena mengenakan pakaian khas muslimah dengan jubah panjang dan jilbab.

Menurut polisi Essex, mahasiswi Muslim ini asal Arab tewas ditempat setelah menerima tikaman berkali-kali di tubuh, leher, kepala dan lengannya. Saat ini, polisi telah menangkap seorang pria berusia 52 tahun terkait kasus pembunuhan Almanea.

Saat ini jenazah telah dikirim ke Arab Saudi, provinsi al-Jawf, yang mana keluarga, sanak saudara maupun teman-temannya berkumpul untuk mengantar jenazah Almanea menuju peristirahatannya yang terakhir.

"Hal ini bukanlah yang pertama kalinya terjadi pada mahasiswa Muslim dan tentau saja hal ini bukan yang terakhir pada anggota komunitas Myuslim di Inggris. Saat ini kami akan menunggu semua bukti agar menjadi lebih jelas," ujar Omar Ali, Presiden Federasi Masyarakat Mahasiswa Islam yang berbasis di London, Inggris.

Menurur Omar,  jika penyebab kasus itu adalah Islamofobia karena penampilannnya yang Muslim, maka ini akan berkolerasi dengan peningkatan eksponensial dalam kebencian dan kejahatan terhadap setiap Muslim di Inggris.

Huffington Post  melaporkan, serangan tersebut mendorong reaksi keras dari orang-orang di Inggris dan Arab Saudi. Yang mana mereka semua mengutuk serangan terhadap kaum Muslim tersebut.  Beberapa waga negara Arab Saudi bahkan meminta Kedutaan Besar Arab Saudi di London untuk menangguhkan hubungan bisnis dengan pemerintahan Inggris.