Peredaran Narkoba Marak, Kapolda Ancam Warga Kampung Aceh di Batam

kampung aceh
17 orang terduga pengguna narkoba diamankan polisi saat razia di sarang narkoba, Kampung Aceh


Batam - Kapolda Kepri (Kepulauan Riau) Brigjen Sam Budigusdian, mengaku geram dan marah terhadap masih berkembangnya peredaran narkoba di Kampung Aceh, padahal tempat ini sudah berkali-kali digerebek polisi.

Kapolda menyebut, penggrebekan yang dilakukan oleh pihaknya, Selasa (16/02/2015) kemarin merupakan awal dan himbauan kepada masyarakat Kepri.

"Ini himbauan awal, kita tidak main-main dengan kejahatan narkoba," ujar Sam saat penggerebekan Kampung Aceh yang dikenal sebagai kampung narkoba di Mukakuning, Batam, Kepri, Selasa (16/02/2016) pagi.

“Kalian hentikan semua itu (menggunakan narkoba) atau saya obok-obok terus ini kampung,” tegas Sam di lokasi penggerebekan, Rabu (17/02/2016).

Polda Kepri kata dia, berkomitmen untuk menindak tegas semua pelaku pengedar dan pemakai narkotika."Kita akan komitmen untuk berantas semua penyakit masyarakat yang ada di Kepri ini," katanya.

"Untuk Kampung Aceh sendiri saya akan berkoordinasi dengan pemerintah kota Batam dan BP Batam, agar merelokasi semua warga yang ada di sini," tegasnya.

Tidak hanya mengamankan 17 pelaku terduga terlibat narkoba, polisi juga berhasil mengamankan barang bukti berupa 3 unit kamera CCTV, 2 parang, satu kris, satu celurit, satu pucuk senjata api mainan, satu pucuk senapan angin, 4 bong alat pengisap, 3 timbangan dan satu unit alat pres.

Sebanyak 12 orang dari belasan yang diamankan tersebut dinyatakan positif menggunakan narkoba. Sedangkan sisanya masih dalam pemeriksaan.

sumber/foto : jpnn